Pengertian Untung Rugi dalam Aritmetika Sosial

Pada zaman dahulu kala apabila seseorang ingin membeli suatu barang, maka ia harus menyediakan barang miliknya sebagai ganti atau penukar barang yang diinginkan tersebut. Misalnya seorang petani ingin membeli pakaian, maka petani tersebut bisa menukarnya dengan tiga ekor ayam atau membelinya dengan dua karung beras. Pembelian dengan cara tukar menukar dikenal dengan istilah barter.

Kemudian dengan berkembangnya pengetahuan dan peradaban umat manusia, jual beli dengan cara barter mulai ditinggalkan. Kegiatan jual beli dilakukan dengan member nilai atau harga terhadap suatu barang. Setelah mengalami proses, akhirnya manusia menemukan benda yang disebut mata uang.

Sejalan dengan perkembangan dengan dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mendengar istilah-istilah perdagangan seperti harga pembelian, harga penjualan, untung dan rugi. Demikian pula, istilah impas, rabat (diskon), bruto, neto, tara, dan bonus. Istilah-istilah ini merupakan bagian dari matematika yang disebut aritmetika sosial, yaitu yang membahas perhitungan keuangan dalam perdagangan dan kehidupan sehari-hari beserta aspek-aspeknya.

Also Read:

Uang dalam Perdagangan

Sebagaimana diketahui bahwa setiap negara mempunyai satuan mata uang. Misalnya negara Indonesia satuan mata uangnya dalam rupiah (Rp.), Inggris satuan mata uangnya pounsterling (£), Amerika mempunyai satuan mata uang dolar ($), Jepang satuan mata uangnya yen (¥), dan sebagainya. Karena setiap negara mempunyai mata uang yang berbeda, maka dalam perdagangan internasional berlaku nilai tukar mata uang dari suatu negara dengan negara lain. Penentuan nilai

tukar ini tentunya dipengaruhi oleh banyak faktor dan yang sangat mempengaruhi adalah faktor ekonomi dari negara masing-masing.

Untung dan Rugi

Dalam perdagangan kita tentunya pernah mendengar istilah harga penjualan, harga pembelian, untung atau rugi. Untuk lebih jelasnya kita perhatikan beberapa contoh berikut.

Contoh 1

Seorang pedagang telur membeli telur sebanyak 72 butir dengan harga Rp.

1.500,00 tiap butir. Separuhnya dijual Rp. 1.750,00 tiap butir, dan sisanya dijual Rp.

1000 per butir. Tentukan untung atau ruginya.

Penyelesaian:

Harga pembelian = 72 × Rp. 1.500,00 = Rp. 108.000,00

Harga penjualan = (36 × Rp. 1.750,00) + ( 36 × Rp. 1000,00)

= Rp. 99.000,00

Jadi rugi = Rp. 108.000,00 – Rp. 99.000,00 = Rp. 9.000,00

Contoh 2

Pa Ahmad membeli sebuah Televisi secara tunai seharga Rp. 3.500.000,00. Karena sesuatu hal sebulan kemudian televisi itu dijual kembali kepada tetangganya secara tunai pula seharga Rp. 3.500.000,00. Dalam hal ini harga pembelian sama dengan harga penjualan, sehingga dikatakan bahwa penjualan itu impas.

Dari kedua contoh di atas menunjukkan bahwa dalam kegiatan jual beli, seseorang bisa saja memperoleh keuntungan atau kerugian. Pengertian untung atau rugi dalam perdagangan dapat diartikan sebagai berikut:

(1) Jika harga penjualan lebih dari harga pembelian, maka dikatakan untung, sebaliknya jika harga penjualan kurang dari harga pembelian, maka dikatakan rugi.

(2) Jika harga penjualan sama dengan harga pembelian, maka dikatakan impas. (3) Untung = harga penjualan – harga pembelian.

Rugi = harga pembelian – harga penjualan.

Persentase tentang Untung dan Rugi

Untung atau rugi biasanya dinyatakan dengan persen, biasanya dari harga pembelian atau biaya pembuatan, kadang-kadang dari harga penjualan.

Dalam semua contoh berikut untung atau rugi dinyatakan sebagai suatu

persentase dari harga pembelian kecuali bila dinyatakan lain.

Contoh 3

Suatu barang dibeli dengan harga Rp. 2.000,00 dan dijual Rp. 2.500,00. Nyatakanlah untungnya sebagai persentase dari:

a. Harga pembelian b. Harga penjualan

Penyelesaian:

Untung = Rp. 2.500,00 – Rp. 2.000,00 = Rp. 500,00

  1. Untung sebagai persentase dari harga pembelian

%U=\frac{500}{2000}x100%=25%

  1. Untung sebagai persentase dari harga penjualan

\text{ % U }=\frac{500}{2500}\text{ x 100% }=20%

Contoh 4

Gula dibeli dengan harga Rp. 20.000,00 per 50 kg. Dijual Rp. 3.500 tiap setengah kilogram. Tentukanlah persentase untung.

Penyelesaian:

Harga pembelian 50 kg gula = Rp. 28.000,00

Harga penjualan 50 kg gula = 100 × Rp. 3.500 = Rp. 350.000,00

Untung = Rp. 70.000,00

\text{ Persentase Untung }=\frac{70.000}{280.000}\text{ x 100%}=25% dari harga pembelian

Komentar Pembaca

Pengertian Untung Rugi dalam Aritmetika Sosial | Made Astawan | 4.5
>